run text

Selamat Datang Di Blog Kumpulan Berbagai Makalah Artikel, dan Cerita
 

Tuesday, October 16, 2018

5 Tips Jago Jualan Online untuk pemula

0 comments

Bagi kamu yang suka jualan online disini akan kami berikan tips jitu agar banyak pelanggan dan sering closing.

https://www.google.co.id/url?

Maraknya pasar online dalam dunia modern ini banyak yang beralih dari jualan offline menjadi jualan Online, karena pangsa pasar online lebih luas di banding dengan pasar offline yang kita standby terus hanya menunggu toko sambil nunggu pembeli datang, (udah gak jaman kaliiii).Sekarang jamannya semua serba digital, semua serba Online, begitu juga Jualan, mulai dari peralatan rumah tangga, fasion, hobby, kesenangan dan segala macam sekarang bisa di beli tanpa perlu keluar rumah, nahh oleh karena itu bagi kamu yang bingung mau memulai bisnis online dari mana ???? disini akan kami ulas tips dalam membuka usaha online untuk pemula yukss langsung saja baca ulasan berikut ini:

  1. Cari Bisnis Sesuai Dengan Minat

Pertama yang harus kita lakukan adalah memulai bisnis sesuai dengan minat kita, kita harus menentukan bisnis dalam bidang apa,?? karena dengan membuka bisnis tapi kita tidak menyukai bidang tersebut pasti akan amburadul dan acak-acakan bahkan di pastikan tidak bertahan lama. pentingnya menentukan bisnis sesuai dengan minat dan kesenangan kita yaitu untuk mengintegrasikan antara skill atau kemampuan kita dalam menjalankan bisnis dengan bisnis yang akan kita jalani dengan kita menjalankan bisnis sesuai dengan keinginan dan kemampuan yang di miliki dengan sabar dan kerja keras pelan-pelan pasti dapat berkembang, asal tidak mudah menyerah dan putus asa.

  2. Atur Modal sesuai budget

Yang kedua ini kita harus mengatur modal kita sesuai dengan budget yang seimbang, dalam penentuan budget ini kita tidak boleh gegabah karena jika tidak di perhitungkan dengan pasti bisa-bisa modal habis tapi gak untung. jangan terburu napsu dengan pengin langsung buka usaha yang besar tanpa adanya pengalaman yang matang dan perhitungan yang seimbang. maka tentukan budget modal sesuai dengan kemampuan yang kita miliki, meskipun harus melalui kredit atau pinjaman modal, perhitungkan kemampuan kita untuk mengangsur modal tersebut jangan sampai perhitungan modal dan laba yang akan di dapatkan tidak seimbang, istilahnya besar pasak daripada tiang, nah jika kita telah menentukan modal sesuai budget ini, harus serius dalam menjalankaannya usahakan modal harus bisa balik terlebih dahulu jika belum mampu untuk menghasilkan laba yang besar.

  3. Manajemen yang sesuai

Bagian ketiga ini merupakan bagian penting dalam semua usaha/bisnis, yaitu dalam pengelolaan atau manajemen bisnisnya, jadi setelah kita menentukan modal dan bisnis yang sesuai dengan minat, maka selanjutnya untuk merancang pengelolaan bisnis, mulai dari perencanaa, pelaksanaan sampai evaluasi, agar nanti bisa di perhitungkan untung dan ruginya. pentingnya pengelolaan dalam bisnis ini yaitu di dasari karena kebanyakan orang awam jika ingin melakukan usaha pasti masih meraba-raba untuk menjalankan usahanya tersebut, maka perlu adanya pembelajaran dalam pengelolaan, contohnya hal terkecil yaitu mulai perencanaan dalam pembelian modal, pencatatan pengeluaran modal, sampai pencatatan hasil penjualan jadi semua pemasukan dan pengeluaran di catat dengan rapih dan rinci sehingga dapat di ketahui dengan jelas. apalagi jika sudah kerja dalam team, pkoordinasi antar bagian harus baik sehingga pekerjaan akan berjalan dengan ringan, tanpa ada hambatan yang sulit untuk di cari jalan keluarnya.

  4. Bangun Relasi

Dalam urusan bisnis kita tentunya tidak bisa bekerja sendiri, mesti ada campur tangan orang lain, entah itu relasi dengan sesama pembisnis ataupun relasi dalam bisnis sendiri oleh sebab itu pentingnya membangun relasi dengan siapapun.  nah kita contohkan, dalam memulai usaha klo kita mau jualan baju tentunya kita akan bekerja sama dengan suplayer/ konveksi, dalam hal ini maka kita harus menjalin kerja sama  yang baik agar saling mempercayai satu dengan yang lain, dan terus manjalin relasi yang baik dengan pelanggan, karena pelanggan akan lebih senang di perhatikan, kata pepatah pembeli adalah raja, maka kita harus melayaninya dengan baik. relasi ini juga merupakan bagian yang terpenting dalam usaha/bisnis entah itu online atau offline, karena hubungan yang baik akanmembawa kebaikan, ada pepatah banyak silaturahmi banyak rejeki.

  5. Action

Bagian yang kelima ini yaitu Action, mulai bisnis kamu dengan segera, jangan hanya terus mempelajari dan berfikir ingin bisnis ini dan itu tapi tanpa adanya action sama sekali. itu sama dengan NOL. dan tak akan menghasilkan apapun. nah oleh sebab itu segera mulai bisnis yang sesuai dengan kriteria keinginan kamu dan lakukan dengan senang hati serta terus kerja keras dengan penuh semangat, jangan sampai peluang bisnis yang kamu inginkan di dahului oleh orang lain.

Nah yang sudah di ulas di atas hanya sedikit tips bagi kalian yang ingin jualan online, semoga bermanfaat. silahkan baca selengkapnya pada halaman berikutnya

Halaman  / 2 / 3 / 4 /Home








Baca Selengkapnya

Thursday, August 2, 2018

"Yans Shop" Menerima Reseller/Dropshiper

0 comments
PROMO YANS SHOP

TOKO ONLINE

Pengen jualan Online tapi bingung mulai dari mana ????

yukk gabung dengan toko kami, kami menerima sistem reseller/dropshiper, daftar gratissss, langsung bisa jualan. silahkan cek produk kami pada link di bawah ini. Kami menyediakan berbagai Pakaian dan sepatu dengan harga murah, tapi gak murahan, produk langsung dari pabrik.
Yans Shop  "The Best Choice" Grosir dan Eceran pakaian dan sepatu, dengan harga standar MURAH dan high quality, Toko online dan offline terpercaya, dan memiliki Alamat lengkap yg dapat dikunjungi, produk dapat di cek pd website klik disini
banyak diskon dan Promo.  Menerima Reseller dan Dropshiper DAFTAR GRATISSS Langsung bisa jualan. Bisa ambil barang di toko/pengiriman melalui ekspedisi.

Selamat datang calon  reseller/dropshiper yg semoga di rahmati Allah.

Nama toko online kami "Yans Shop" kami jg memiliki toko off lline yg bisa di kunjungi.
Kami sedang merekrut partner yg bisa di ajak kerja sama untuk memasarkan produk2 kami, di antaranya pakaian dan sepatu dan juga Tas.
Kami telah memiliki aplikasi khusus online shop dan juga website resmi khusus Toko kami,bagi yg berminat join, nanti kami berikan aplikasinya, dan juga website yg sama penggunaan yang dengan aplikasi. kami telah menyediakan aplikasi untuk mempermudah seluruh aktifitas transaksi, dan pemberian reward.
➡ kami jelaskan dulu ya keuntungan dan kemudahan aplikasi yg telah kami sediakan.
  1.  Aplikasi di rancang khusus untuk online shop, jadi produk sudah tersedia disana tinggal lihat Ketersediaan Stok, Warna, Harga serta Ukuran.
  2. Aplikasi juga di gunakan untuk memberikan Reward dari pihak yans shop kepada member, jika reseller/dropshiper aktif dalam melakukan pekerjaannya.
  3. Terdapat Saldo yg merupakan bagian dari reward. Saldo tersebut bisa di isi ulang dan dapat digunakan untuk mempermudah dan mempercepat proses transaksi, jadi tak perlu lagi untuk pergi ke bank/ATM untuk transfer uang pembayaran.
  4. Sudah tersedia Pilihan Pengiriman Barang yg di inginkan, tinggal pilih tanpa perlu bertanya berapa tarif pengiriman??? dan Ekspedisi apa yg di gunakan.???
  5. Jadi join Dropshiper/Reseller menggunakan aplikasi yans shop, bisa dapat keuntungan,  
  • ☑ keuntungan cash back setiap transaksi.
  • ☑ keuntungan jual produk dengan menaikan sendiri harga sesuai keinginan kalian
  • ☑ dan juga berpeluang mendapatkan Cash Back bulanan, serta promo2 pada produk tertentu.

lihat alamat kami di google klik disini
Ayooo Tunggu apalagi segera gabung dengan Toko Kami.Download Aplikasinya sekarang juga.




 Info lebih lanjut dapat hub. WA klik link di bawah untuk langsung chat melalui WA








kamu juga bisa download aplikasinya dengan cara
  • klik disini

  • Hubungi Kami





    Baca Selengkapnya

    Wednesday, December 6, 2017

    Cara Mendapatkan Pulsa Gratis Setiap Hari

    0 comments

    mau dapat pulsa gratis, caranya mudah, cm mainin hp, baca berita, , geser2 layar, bisa dapet pulsa gratis, mau ? 
    Pulsa ngalir terus tiap hari, bahkan udah tembus 2 juta lebih.
    Ada yang mau dapat pulsa gratis juga...?? 

    100% asli...bukan hoax...bukan tipu2
    #Berbagi_Itu_Indah😁

    silahkan baca dan ikuti step by step berikut, maka anda bisa dpt pulsa gratis.
    󾠮pertama silahkan klik link di bawah 

    maka akan muncul tampilan seperti gambar di bawah 
    klik google play

    󾠯 Setelah masuk ke play store download dan instal aplikasinya
    󾠰 Daftarkan no hpnya dan login, maka anda langsung bisa dapat pulsa gratis.
    󾠱 Dumpulkan terus uangnya agar bisa beli pulsa lebih banyak.

    selamat mencoba.




    Baca Selengkapnya

    Saturday, October 14, 2017

    Peluang Bisnis Online

    0 comments

    Peluang BISNIS Online Modern dengan Sistem Bisnis Terbaik
    Yang Memberikan Keuntungan Maksimal
    Bisnis REAL dan Tanpa Resiko Apa Pun !
    Solusi Memperoleh Penghasilan Terus Menerus




    Konki way adalah sebuah perusahaa Start-up E-COMMERCE dari malaysia yang berkembang pesat di Indonesia untuk melayani belanja Online di antaranya penjualan pulsa HP, Pulsa/Token LISTRIK, Voucher Orange TV, Tagihan LISTRIK bulanan, PDAM, internet Speedy/Indihome, Indovision, BPJS Kesehatan, pembayaran pulsa pascabayar Kartu Halo, Matrik, XL Explore dan Indosat, dan juga Top Up E-Money Brizzi dan Mandiri. selain itu juga bisa belanja melalui aplikasi Konki Shop. 



     Konki way tak hanya untuk BISNIS PULSA tetapi ada Peluang Emas untuk melipatkan gandakan penghasilan. Bisnis yang pertama dan satu-satunya di indonesia dengan menggunakan sistem split.
    cara gabung PERTAMA dapat melakukan pendaftaran secara GRATIIISSSS, kemudian untuk mendapatkan Aset/Tabungan/ Saham bisa dengan DUA pilihan keanggotaan di antaranya dengan PREMIUM MEMBER dengan Modal Rp.50.000 LIMA PULUH RIBU RUPIAH.
    Yang kedua yaitu PRIORITAS MEMBER dengan Modal Rp.1.600.000. lihat gambar berikut:

      Dengan bergabung bersama KONKI-WAY maka anda akan langsung mendapatkan VP yang akan terus berkembang dan semakin banyak dengan proses split.

    Apa itu VP ?

    VP= VOUCHER POIN, adalah point yang di terbitkan oleh KONGKI-WAY secara terkendali dan terkontrol. Yaitu perhitungan SAHAM yang kita tanamkan di KONGKI WAY, perhitungannya seperti saham pada Microsoft yang merupakan konsep BILL GATES dengan cara melakukan split berkali-kali pada Microsoft.



    Untuk tata cara pendaftaran silahkan klik disini



    Bagaimana proses Sistem split ini ?

     

    VOUCHER POINT KONKI-WAY memiliki harga awal 100 yang akan dijual ke market mulai dari harga 101, naik 102, naik 103, naik 104, 105 dan seterusnya sampai 140.Jika harga sudah menyentuh 140 maka terjadi VOUCHERSPLIT dengan ratio 1 : 1,4 sehingga :
    • Harga VOUCHER POINT akan kembali ke nilai awal 100
    • Jumlah kepemilikan voucher point akan meningkat menjadi 1,4 kali (Jumlah poin anda dikali 1,4)
    • Total Nilai Voucher point tetap. 
      klik disini untuk informasi selengkapnya


    SPLIT = pecah /pemecahan Secara umum pengertian VOUCHER SPLIT KONKI-WAY adalah pemecahan jumlah lembar Voucher Point menjadi jumlah lembar yang lebih banyak dengan menggunakan nilai nominal yang lebih rendah per lembar nya secara proporsional
    ILLUSTRASI SPLIT Gambar berikut memberikan illustrsi tentang pengertian split. Bayangkan anda menukar 1(satu) lembar uang Rp.5000,- dengan 5 (lima) lembar pecahan Rp.1000,- Manfaat dari split adalah : agar harga VP menjadi lebih murah sehingga menarik minat masyarakat untuk membeli dan harga akan naik lagi, jika harga sudah naik tinggi dilakukan split lagi demikian seterusnya secara berulang-ulang....Berikut skema SISTEM BISNIS KONGKI-WAY

     

    AYOOOO TUNGGU APA LAGI SEGERA DAFTARKAN NO HP KALIAN 
    JADIKAN PENGELUARAN SEBAGAI PENGHASILAN.
    SAMBIL MAIN HP SAMBIL BERINVESTASI DAN MENGHASILKAN INCOME.

    Untuk tata cara pendaftaran silahkan klik disini


      UNTUK INFORMASI LEBIH LANJUT BISA CHAT DI akun facebook klik disini

    Untuk informasi melalui whatsapp Klik disini

     


    *Menjadi Jutawan Bersama Konki-Way*


    Telah hadir e-commerce KONKI-WAY, yang bergerak di bidang PPOB dengan sistem SPLIT. Sebelumnya mungkin kita pernah dengar sebuah bisnis bernama KONTER KITA, inilah bisnis tersebut. dikarenakan KONTER KITA GO INTERNATIONAL, maka berganti nama menjadi KONKI-WAY dan berpusat di Malaysia. 




    Cukup DAFTAR GRATIISSS.. ISI SALDO lalu Upgrade... langsung bisa digunakan kapan saja dimana saja.

    Isi pulsa, bayar listrik, beli kuota, bayar BPJS, top up E money, dll semudah mengirim sms langsung masuk tanpa pusing nyari konter pulsa ataupun nyari member.

    Konki-way juga sangat mudah dijalankan sendiri, untuk jualan maupun komunitas. 


    Jika beli pulsa di tempat lain, anda cuma dapat pulsa dan ucapan terima kasih saja.

    Tapi jika beli di KONKI WAY, harga pulsa lebih murah dan bonus yang banyak menanti anda.. 

    bagi yang ingin mendapatkan aset masa depan, ada 2 pilihan upgrade:

    1. PREMIUM MEMBER (Modal 50 Rb) 

    25 x split bisa narik 12 juta potensi mencapai 55 jt dlm 5 x jual (pasif /tanpa jaringan)

    2. PRIORITAS MEMBER (Modal 1,550 juta) 

    14 x split bisa narik 30 juta dan berpotensi 200 jt dlm 5x jual hny butuh wktu sekitar 8 bulan. (dengan asumsi split 1 bulan 2 kali)

    (SEMUA KEUNTUNGAN DIATAS PASIF TANPA JARINGAN /TANPA NGAJAK2 ORANG)

    Anda upgrade, otomatis dpt voucher point. Tiap transaksi jg dpt voucher point.


    Apa itu VP

    VOUCHER POINT (VP) adalah point yang diterbitkan oleh

    KONKI WAY secara terkendali dan terkontrol yang :

    Memiliki nilai atau harga yang mencerminkan nilai valuasi Konki Way, yg bs mengalami VOUCHER SPLIT berkali-kali. Sekali split meningkat jadi 1,4 x.

    Dapat diperjualbelikan sehingga anda dapat menikmati

    Keuntungan dari naiknya nilai valuasi KONKY WAY.

    Semua Bisa Pasif Tanpa Rekrut !


    KONKI POINT (KP)

    Dalam rangka untuk mendorong percepatan split voucher point (VP) maka management konki-way.com telah menerbitkan voucher Point Baru dengan nama  KONKI POINT (KP) dengan perhitungan 35% per split


    KEWAJIBAN MEMBER

    - Hanya mengalihkan pengeluaran Pulsa, Paket Data, Token Lisrik dll menggunakan KONKI-WAY.


    TANPA REKRUT TETAP UNTUNG

    - Rekrut member, bonusnya lebih SPEKTAKULER...bisa mencapai RATUSAN JUTA..!!!


    Apa itu SPLIT ?

    SPLIT adalah perubahan harga dari tertinggi kembali ke terendah. ketika stok VP yang sudah menyentuh harga tertinggi yaitu 140 telah habis...maka akan terjadi SPLIT harga menjadi yang terendah yaitu 101. agar harga VP milik member tidak turun (karena split), maka stok VP semua member ( aktif & pasif) akan ditambah sebesar 40% dari total stok VP terakhir sebelum SPLIT.


    MENGUNTUNGKAN BUKAN...!!!??? AYOOO BURUAN DAFTAR..!!! 


    *CARA DAFTAR MENJADI MEMBER BARU*

    Pendaftaran member baru, dengan 2 cara :

     1. Memakai *SMS biasa*

     Ketik 

    Format : DAFTAR#NAMA LENGKAP#KK61265(spasi)KOTA

    Contoh : DAFTAR#ROY IRAWAN#KK61265 JAKARTA 

    Kirim ke SMS Center 085848110748/ 082322148688/ 082322148585/ 089659937057


    2. Memakai *Kongkow Messenger*

    1. Download Kongkow Mesenger di PLAYSTORE

    2. Untuk proses verifikasi kongkow masukan no hp anda yg blm terdaftar di KK

    3. Setelah kongkow terpasang di HP, lalu anda ADD KONTAK dg ketentuan :

    Nama disi : CENTER KONKI

    NO HP disi ID server KONKI yaitu:


     admin_voucher_pro_09j3e4j2q973y6q983131qhadis2na

    (lakukan dengan copy paste)


    4. chat dengan CENTER KONKI yg sdh ada di kontak kongkow anda dg format :

    DAFTAR#NAMA#KK61265(spasi)KOTA

    Contoh:  DAFTAR#AGUNG SUNARYA#KK61265 SURABAYA

    jika berhasil, maka akan ada balasan pemberitahuan pendaftaran anda berhasil dan mendapat ID member.

    5. isi saldo berapapun, kemudian UPGRADE menjadi PREMIUM(50rb) atau PRIORITAS(1,55jt).

    6. Siapkan lahir batin anda untuk jadi jutawan.


    UBAH PENGELUARAN Jadi PENGHASILAN

    TANPA BELANJA DI KONKIWAY, ANDA TETAP MENGELUARKAN UANG UNTUK BELI PULSA DLL.  

    Silahkah chat dengan saya melalui WHATSAPP dengan cara klik link ini


    SEGERA TUNGGU APA LAGI, SUKSES ADA DI TANGAN ANDA, SEMAKIN CEPAT BERGABUNG MAKA KESUKSESAN AKAN SEMAKIN CEPAT MENGHAMPIRI ANDA.

    INFORMASI LEBIH LANJUT BISA KLIK PADA GAMBAR CHAT VIA WA
    Baca Selengkapnya

    CARA DAFTAR KONKI-WAY

    0 comments


    CARA MENDAFTARKAN NO HP KAMU KE KONKI-WAY

    Apa itu konki way ?
    untuk mengetahui konki way selengkapnya  klik disini

    Cara Pertama:
    khusus untuk HP android
    1. BUKA www.konki-way.com
    2. CARI DOWNLOAD KONGKOW MESSENGER
    3. DOWNLOAD / INSTAL APLIKASI 
    4. AKTIFKAN KONGKOW MESSENGER DENGAN NOMOR YANG BELUM PERNAH DI DAFTARKAN
    5. KEMUDIAN TEKAN TITIK TIGA YANG ADA PADA POJOK KANAN ATAS, TAMBAHKAN KONTAK/ ADD ID SERVER
      MAKA AKAN MUNCUL SEPERTI PADA GAMBAR


      6. MAKA AKAN MUNCUL TAMPILAN SEPERTI INI

    6. ISIKAN NAMA: CENTER KONKI WAY
    7. PADA KOLOM NOMOR HP ISI DENGAN KODE BERIKUT :  admin_voucher_pro_09j3e4j2q973y6q983131qhadis2na
    8.  SETELAH KONTAK CENTER KONGKI TERDAFTAR KEMUDIAN MASUK KE MENU CHAT UNTUK MENDAFTARKAN AKUN ANDA.


      CARA MENDAFTARKAN DENGAN MENGETIK 

      DAFTAR#NAMA ANDA#KK60650(SPASI) KOTA ANDA
      CONTOH : DAFTAR#ROY IRAWAN#KK60650 JAKARTA

      KEMUDIAN TUNGGU BALASAN DARI SERVER BAHWA ANDA TELAH TERDAFTAR


      Cara Kedua : Menggunakan semua merk HP

       Registrasi Menggunakan SMS
      Registrasi Konki-Way melalui SMS hanya bisa dilakukan melalui kartu operator : TELKOMSEL, INDOSAT dan THREE, bagi member yang menggunakan no XL / AXIS dapat mendaftar melalui Kongkow Messenger
      Pendaftaran Free Member dilakukan via SMS dengan format :

      DAFTAR#NAMA LENGKAP#KK60650 spasi KOTA

      Contoh : DAFTAR#ROY IRAWAN#KK60650 JAKARTA

      SMS dikirim ke salah satu nomor SMS CENTER :

      082322148688, 082322148585 (Telkomsel)
      085848110748 (Indosat)
      089659937057 (Three)


      UNTUK AKTIVASI SILAHKAN HUBUNGI WHATSAPP Klik disini 

       KUNJUNGI FB PADA LENCANA FB. atau klik disini




       Penasaran......????

      UNTUK INFORMASI LEBIH LANJUT BISA CHAT DI akun facebook klik disini


      Untuk mengetahui kongki way selengkapnya  klik disini

      ATAU BISA JUGA CHAT MENGGUNAKAN WHATSAPP HUBUNGI WHATSAPP DENGANCARA  Klik disini



    Baca Selengkapnya

    Saturday, May 13, 2017

    Makalah Perencanaan Sarpras Pendidikan

    0 comments

    KEYWORD : PERENCANAAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN

    Untuk mendownload file PDF makalah ini silahkan (klik disini) atau masuk ke menu Download
    jangan lupa untuk menampilkan referensi dari blog ini riyansaludi.blogspot.com 

    BAB I
    PENDAHULUAN

           A.    LATAR BELAKANG
    Sejalan dengan perputaran modernisasi pendidikan saat ini, banyak sekali hal yang berkaitan dengan dunia pendidikan, dunia pendidikan yang semakin berkembang dengan berbagai metode serta strategi yang di kembangkan dalam dunia pendidikan, hal yang mendukung untuk pengembangan dalam suatu lembaga pendidikan tak lepas dari yang namanya sarana dan prasarana.
    Sebagai lembaga pendidikan, sekolah memerlukan dukungan sarana dan prasarana pendidikan. Sarana dan prasarana pendidikan merupakan material pendidikan yang sangat penting. Banyak sekolah yang memiliki sarana dan prasarana yang lengkap sehingga menunjang proses pendidikan di sekolah. Namun sayangnya, kondisi tersebut tidak berlangsung lama. Tingkat kualitas maupun kuantitas sarana dan prasarana ini tidak dapat dipertahankan secara terus menerus. Oleh karena itu di butuhkan upaya pengelolaan sarana dan prasarana secara baik agar kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana dapat di pertahankan dalam waktu yang relatif lama. Maka dari itu pentingnya perencanaan sarana dan prasarana pendidikan.




    BAB II
    PEMBAHASAN

    PERENCANAAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN

              1.   PENGERTIAN SARANA DAN PRASARANA

    Sarana pendidikan merupakan sarana penunjang bagi proses belajar mengajar.(Suharsimi Arikunto:2008) Menurut rumusan Tim penyusun Pedoman Pembakuan Media Pendidikan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, yang di maksud dengan : "Sarana pendidikan adalah semua fasilitas yang diperlukan dalam proses belajar mengajar baik yang bergerak maupun tidak bergerak agar pencapaian tujuan pendidikan dapat berjalan dengan lancar, teratur, efektif dan efisien.[1]
    Menurut Suharsimi Arikunto secara lebih luas, fasilitas dapat diartikan sebagai segala sesuatu yang dapat memudahkan dan melancarkan pelaksanaan suatu usaha yang dapat memudahkan dan melancarkan usaha ini dapat berupa benda maupun uang. Jadi dalam hal ini fasilitas dapat di samakan dengan sarana.[2]
    Depdiknas telah membedakan antara sarana dan prasarana pendidikan. Sarana pendidikan adalah semua perangkat peralatan, bahan, dan perabot yang secara langsung di gunakan dalam proses pendidikan di sekolah. Berkaitan dengan ini prasarana pendidikan adalah semua perangkat kelengkapan dasar yang secara tidak langsung menunjang pelaksanaan proses pendidikan di sekolah. Penekanan pada pengertian tersebut ialah pada sifatnya, sarana bersifat langsung, dan prasarana tidak bersifat langsung dalam menunjang proses pendidikan.[3]

    2.   TUJUAN PERENCANAAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN

    Adalah demi menghindari terjadinya kesalahan dan kegagalan yang tidak diinginkan dan untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi dalam pelaksanaannya. Perencanaan pengadaan sarana dan prasarana pendidikan dilakukan berdasarkan analisis kebutuhan dan penentuan skala prioritas kegiatan untuk dilaksanakan yang disesuaikan dengan tersedianya dana dan tingkat kepentingan.

                 3.      MANFAAT PERENCANAAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN

    Manfaat perencanaan yaitu dapat membantu dalam menentukan tujuan, meletakkan dasar-dasar dan menetapkan langkah-langkah, menghilangkan ketidakpastian, dapat dijadikan sebagai suatu pedoman atau dasar untuk melakukan pengawasan, pengendalian dan bahkan juga penilaian agar nantinya kegiatan berjalan dengan efektif dan efisien.

                 4.      KLASIFIKASI SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN

    Fasilitas atau sarana dapat di bedakan menjadi 2 jenis yaitu :
    1.  Fasilitas fisik, yakni segala sesuatu yang berupa benda atau fisik yang dapat di bendakan, yang mempunyai peranan untuk memudahkan dan melancarkan suatu usaha. Fasilitas fisik juga disebut fasilitas materiil. Contoh: kendaraan, alat tulis kantor (ATK), peralatan komunikasi elektronik,dsb. Dalam kegiatan pendidikan yang tergolong dalam fasilitas materiil antara lain: perabot ruang kelas, perabot kantor TU, perabot laboratorium, perpustakaan dan ruang praktek.
    2. Fasilitas Uang, yakni segala sesuatu yang bersifat mempermudah suatu kegiatan sebagai akibat bekerjanya nilai uang.[4]

    Sarana pendidikan dapat di klasifikasikan menjadi tiga macam yaitu berdasarkan habis tidaknya, berdasarkan  gerak tidakya, dan berdasarkan hubungan dengan proses pembelajaran. Apabila di lihat dari habis tidaknya di pakai ada dua macam yaitu, sarana pendidikan yang habis di pakai dan sarana pendidikan yang tahan lama. Apabila di lihat dari gerak tidaknya pada saat pembelajaran juga ada dua macam yaitu bergerak dan tidak bergerak. Sementara jika di lihat dari hubungan sarana tersebut terhadap proses pembelajaran terdapat tiga macam, yaitu alat pelajaran, alat peraga, dan media pembelajaran.[5]



    Gambar1.1. Bagan Klasifikasi Sarana dan Prasarana Pendidikan

    Sarana pendidikan yang habis pakai merupakan bahan atau alat yang apabila digunakan dapat habis dalam waktu yang relatif singkat. Misalnya: kapurtulis, tinta printer, kertas tulis dan bahan-bahan kimia untuk praktik. Kemudian ada pula sarana pendidikan yang berubah bentuk misalnya, kayu, besi, dan kertas karton yang sering digunakan oleh guru dalam mengajar. Selain itu juga, sarana pendidikan tahan lama adalah bahan atau alat yang dapat di gunakan secara terus meneru satau berkali-kali dalam waktu yang relatif lama. Contohnya meja dan kursi, komputer, atlas, globe, dan alat-alat olahraga.
    Sarana pendidikan yang bergerak merupakan sarana pendidikan yang dapat di gerakan atau berpindah tempatkan sesuai dengan kebutuhan para pemakainya. Contoh meja dan kursi, almariarsip, dan alat-alat praktik. Kemudian, untuk sarana pendidikan yang tidak bergerak adalah sarana pendidikan yang tidak dapat di pindahkan atau sangat sulit di pindahkan, misalnya saluran dari perusahaan air minum (PDAM), saluran kabel listrik, dan LCD yang dipasang permanen.
                Dalam hubungannya dengan proses pembelajaran, sarana pendidikan di bedakan menjadi tiga, yaitu alat pelajaran, alat peraga, dan media pengajaran
    Alat pelajaran adalah alat yang dapat digunakan secara langsung dalam proses pembelajaran, misalnya, buku, alat peraga, alat tulis dan alat praktik.[6]
     Alat  peraga mempunyai arti yang lebih luas. Alat peraga adalah semua alat pembantu pendidikan dan pengajaran  yang dapat berupa perbuatan-perbuatan atau benda-benda yang mengkongkretkan materi pembelajaran. Untuk dapat mempermudah pemberian pengertian kepada siswa. Dengan pengertian ini maka alat pelajaran dapat termasuk dalam lingkup alat peraga, tetapi belum tentu semua alat pelajaran ini merupakan alat peraga.

    Media pendidikan adalah sarana yang di gunakan sebagai perantara dalam proses belajar mengajar untuk mempertinggi efektifitas dan efisiensi pendidikan. Tetapi juga sebagai pengganti peranan guru.[7]
    Menurut klasifikasi indra yang di gunakan ada 3 jenis media yaitu:
    ·         Media audio, media untuk pendengaran ( media pendengar)
    ·         Media visual, media untuk penglihatan (media tampak )
    ·         Media audio visual, media untuk pendengaran dan penglihatan.
    Selanjutnya dilihat dari komponennya, media terdiri dari dua bagian pokok yaitu hardware dan software
    ·         Hardware atau perangkat keras adalah alat penampil software. Contohnya : pesawat radio, tape recorder,proyektor slide, proyektor film dsb.
    ·   Software atau perangkat lunak adalah bahan atau program yang ditampilkan dengan hardware. Misalnya : kaset, piringan hitam, slide, skrip rekaman dsb.
    Kalau hardware adalah alat penampil, maka software adalah bahan yang ditampilkan yang di anggap oleh para siswa yang belajar. Siswa dapat mendengar suara dari pita suara bukan dari tape recordernya.[8]

    Prasarana pendidikan di sekolah diklasifikasikan menjadi dua macam, yaitu prasarana langsung dan tidak langsung.

    Gambar1.2. Bagan Prasarana Pendidikan di sekolah.

    Prasarana langsung adalah prasarana yang secara langsung digunakan dalam proses pembelajaran, misalnya ruang kelas, ruang laboratorium, ruang praktik dan ruang komputer. Prasarana tidak langsung adalah prasarana yang tidak digunakan secara langsung dalam proses  pembelajaran tetapi sangat menunjang proses pembelajaran, misalnya ruang kantor, kantin sekolah, tanah dan jalan menuju sekolah, kamar kecil, ruangUKS, ruang guru ruang kepsek, taman, dan tempat parkir kendaraan.[9]

    5.      PERENCANAAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN
    Perencanaan Sarana dan Prasarana Pendidikan Perencanaan berasal dari kata dasar rencana yang memiliki arti rancangan atau kerangka dari suatu yang akan dilakukan pada masa depan. Perencanaan sarana dan prasarana pendidikan merupakan proses perencanaan upaya pembelian, penyewaan, peminjaman, penukaran, daur ulang, rekondisi/rehabilitasi, distribusi atau pembuatan peralatan dan perlengkapan yang sesuai dengan kebutuhan sekolah. Proses ini hendaknya melibatkan unsur-unsur penting sekolah dan wakilnya, dewan guru, kepala tata usaha, dan bendahara serta komite sekolah. Hal ini perlu di lakukan untuk membuka masukan dari berbagai pihak dan meningkatkan tingkat kematangan dari sebuah rencana. Perencanaan yang matang dapat meminimalisir kemungkinan terjadi kesalahan dan meningkatkan efektivitas dan efisiensi pengadaan sarana dan prasarana.
    Hasil suatu perencanaan akan menjadi pedoman dalam pelaksanaan dan pengendalian, bahkan perencanaan sarana dan prasarana harus di lakukan dengan baik dengan memperhatikan persyaratan dari perencanaan yang baik. Ada beberapa persyaratan yang harus di lakukan dalam kegiatan perencanaan sarana dan prasarana pendidikan[10] (Depdiknas, 2009: 8-9) yaitu :
    1. Perencanaan pengadaan sarana dan prasarana pendidikan harus di pandang sebagai bagian integral dari usaha peningkatan kualitas belajar mengajar.
    2. Perencanaan harus jelas. Untuk hal tersebut, kejelasan suatu rencana dapat dilihat pada hal-hal berikut :
    a.    Tujuan dan sasaran atau target yang harus di capai serta ada penyusunan perkiraan biaya/harga keperluan pengadaan.
    b.      Jenis dan bentuk tindakan/kegiatan yang akan di laksanakan.
    c.       Petugas pelaksana, misalnya guru, karyawan, dll.
    d.      Bahan dan peralatan yang di butuhkan.
    e.       Kapan dan di mana kegiatan di laksanakan.
    f.   Harus di ingat bahwa suatu perencanaan yang baik adalah yang realistis, artinya rencana tersebut dapat dilaksanakan.
    1. Berdasarkan atas kesepakatan dan keputusan bersama dengan pihak-pihak yang terlibat dalam perencanaan.
    2. Mengikuti pedoman (standar) jenis, kuantitas, dan kualitas sesuai dengan skala prioritas.
    3. Perencanaan pengadaan sesuai dengan platform anggaran yang di sediakan.
    4. Mengikuti prosedur yang berlaku.
    5. Mengikutsertakan unsur orangtua murid.
    6. Fleksibel dan dapat menyesuaikan dengan keadaan, perubahan situasi, dan kondisi yang tidak di sangka-sangka.
    7. Dapat di dasarkan pada jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang.[11]
    Untuk mengadakan perencanaan kebutuhan alat pelajaran dilalui tahap-tahap tertentu:
    1.   Menganalisis terhadap materi pelajaran mana yang membutuhkan alat atau media dalam penyampaiannya. Dari analisis materi ini dapat didaftar alat-alat/media apa yang di butuhkan. Ini di lakukan oleh guru bidang studi.
    2.    Apabila kebutuhan yang diajukan oleh guru-guru ternyata melampaui kemampuan daya beli atau daya pembuatan, maka harus diadakan seleksi menurut skala prioritas terhadap alat-alat yang mendesak pengadaannya.
    3.      Mengadakan inventaris terhadap alat atau media yang telah ada. Alat yang sudah ada ini perlu dilihat kembali, lalu mengadakan re-inventaris. Alat yang perlu dipernaiki atau diubah disendirikan untuk di serahkan kepada orang yang dapat memperbaikinya.
    4.   Mengadakan seleksi terhadap alat pelajaran/ media yang masih bisa di manfaatkan, baik dengan reparasi atau modifikasi maupun tidak.
    5.     Mencari dana (bila belum ada). Kegiatan dalam tahap ini adalah mengadakan tentang perencanaan bagaimana caranya memperoleh dana, baik dari dana rutin maupun non rutin.
    6.  Menunjuk seseorang (bagian pembekalan) untuk melaksanakan pengadaan alat. Petunjuk ini sebaiknya mengingat beberapa hal: keahlian, kelincahan berkomunikasi, kejujuran, dan sebagainya dan tidak hanya satu orang.
    A.      Perencanaan Pengadaan Barang Bergerak
    Barang-barang yang bergerak dapat berupa berbagai macam perlengkapan dan perabot sekolah. Menurut Endang Herawan dan Sukarti Nasihin (2001: 118-119),[12] perlengkapan dan perabot yang di buat harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
    a.       Syarat perabot sekolah
    1.      Ukuran fisik pemakai/murid agar pemakainya fungsional dan efektif.
    2.      Bentuk dasar yang memenuhi syarat-syarat antara lain :
    -Sesuai dengan aktivitas murid dalam KBM,
    -kuat, mudah pemeliharaannya, dan mudah di bersihkan,
    -memiliki pola dasar yang sederhana,
    -mudah dan ringan untuk disimpan/disusun, dan
    -fleksibel sehingga mudah di gunakan dan dapat pula berdiri sendiri.
    3.      Konstruksi perabot hendaknya :
    -kuat dan tahan lama,
    -mudah di kerjakan secara masal,
    -tidak tergantung keamanan pemakainya, dan
    -bahan yang mudah didapat di pasaran dan disesuaikan dengan keadaan setempat.
    b.      Syarat perlengkapan sekolah
    a.     Keadaan bahan baku/material harus kuat, tetapi ringan, tidak membahayakan keselamatan peserta didik.
    b.      Konstruksi barus di atur agar sesuai dengan kondisi peserta didik.
    c.    Dipilih dan direncanakan dengan teliti dan baik serta benar-benar di sesuaikan dengan usia, minat, dan taraf perkembangan peserta didik.
    d.  Pengadaan pengaturan harus sedemikian rupa sehingga benar-benar berfungsi bagi penanaman, pemupukan, serta pembinaan hal-hal yang berguna bagi perkembangan anak.


    Dalam proses perencanaan barang bergerak hendaknya melewati tahap-tahap meliputi : 1.penyusunan daftar kebutuhan; 2.estimasi biaya; 3.penyusunan skala prioritas; 4.penyusunan rencana pengadaan.
    Gambar1.3. Langkah-Langkah perencanaan sarana dan prasarana pendidikan

     Langkah pertama ialah menyusun daftar kebutuhan sekolah, dibuat dengan cara mengidentifikasi dan menganalisis seluruh kebutuhan, baik untuk masa sekarang, maupun untuk masa yang akan datang. Tentunya dengan tetap memperhatikan rencana kegiatan sekolah, baik bulanan, tahunan, ataupun yang lima tahunan.
    Hal-hal yang terkait dengan identifikasi dan menganalisis kebutuhan sarana dan prasarana di sekolah ( Depdiknas, 2007: 10)[13], sebegai berikut :
    1.      Adanya kebutuhan sarana dan prasarana sesuai dengan perkembangan di sekolah.
    2.  Adanya sarana dan prasarana yang rusak, dihapuskan, hilang, atau sebab lain yang dapat di pertanggungjawabkan sehingga memerlukan penggantian.
    3.    Adanya kebutuhan sarana dan prasarana yang dirasakan pada jatah perorangan jika terjadi mutasi guru atau pegawai sehingga turut mempengaruhi kebutuhan sarana dan prasarana.
    4.      Adanya persediaan sarana dan prasarana untuk tahun anggaran mendatang.

    Langkah kedua ialah estimasi biaya, yaitu penaksiran biaya yang di butuhkan. Pada barang yang habis pakai, perlu di taksir atau di perkirakan biaya untuk satu bulan, triwulan, dan biaya untuk satu tahun.
    Langkah ketiga yaitu menetapkan skala prioritas yang ditetapkan berdasarkan dana yang tersedia dan urgensi kebutuhan. Jangan sampai sekolah menggunakan dana untuk pengadaan perlengkapan yang sebenarnya tidak terlalu di butuhkan. Langkah keempat ialah menyusun rencana pengadaan. Rencana pengadaan dibuat per triwulan dan kemudian per tahunan.

    B.      Perencanaan Pengadaan Barang Tidak Bergerak
    1. Tanah
    Tanah yang di pilih untuk mendirikan sekolah hendaknya memiliki kelebihan tertentu. Kelebihan yang di maksud ialah kelebihan yang dapat mendukung proses pendidikan. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemilihan tanah secara cermat. Tanah harus strategis, bebas bencana, subur, dan memiliki pemandangan yang indah. Menurut J. Mamusung dalam Endang Herawan & Sukarti Nasihin, (2001: 115)[14], syarat-syarat yang harus di perhatikan dalam pemilihan tanah untuk bangunan sekolah meliputi hal-hal berikut :
    Ø  Mudah di capai dengan berjalan kaki maupun kendaraan.
    Ø  Terletak di suatu lingkungan yang memiliki banyak hubungan dengan kepentingan pendidikan (sekolah)
    Ø  Cukup luas bentuk maupun topografinya akan memenuhi kebutuhan.
    Ø  Mudah kering jika di genangi air, bebas dari pembusukan, dan tidak merupakan tanah yang konstruksinya adalah hasil buatan/timbangan/urugan.
    Ø  Tanahnya yang subur sehingga mudah di tanami dan indah pemandangan alam sekitarnya.
    Ø  Cukup air ataupun mudah dan tidak tinggi biaya jika harus menggali sumur atau pipa-pipa perairan.
    Ø  Di samping persediaan air cukup, harus pula merupakan air yang bersih (berkualitas).
    Ø Memperoleh sinar matahari yang cukup selama waktu sekolah berlangsung sehingga kelancaran dan kesehatan terjamin.
    Ø  Tidak terletak di tepi jalan/persimpangan jalan yang ramai dan berbahaya dan tidak berdekatan dengan rumah sakit, kuburan, pabrik-pabrik yang membisingkan, pasar dan tempat-tempat lain yang dapat memberikan pengaruh-pengaruh yang negatif.
    Ø  Harganya tidak terlalu mahal (murah). Sementara itu, dalam kegiatan perencanaan pengadaan tanah sebaiknya melewati langkah-langkah menganalisis kebutuhan tanah, melakukan survei kondisi tanah, dan mengadakan survei harga tanah. 

    Gambar.1.4. Langkah-Langkah Perencanaan Pengadaan Tanah

     Langkah-langkah perencanaan pengadaan tanah dijelaskan dalam poin-poin berikut:
                i.      Menganalisis kebutuhan tanah. Tanah yang di pilih hendaknya mengacu pada syarat-syarat pemilihan tanah dan hasil analisis kebutuhan bangunan yang akan didirikan serta lokasi yang di tentukan berdasarkan pemetaan sekolah.
                   ii.    Mengadakan survei kondisi tanah. Saat melakukan survei tanah harus memmerhatikan aspek apakah di lokasi tersebut terdapat fasilitas (seperti jalan, listrik, air, telepon, dan alat transportasi) atau tidak.
            iii.  Mengadakan survei harga tanah. Harga tanah perlu di cek, apakah harga tanah yang di tawarkan terlalu mahal atau tidak. [15]

    2.      Bangunan
    Sebagai sarana atau tempat yang akan di bangun untuk kegiatan belajar mengajar, gedung sekolah yang akan di bangun selain harus memperhatikan kualitas juga memperhatikan kurikulum pendidikan sekolah. Oleh sebab itu, dalam membangun gedung sekolah menuntut adanya perencanaan dengan prosedur sebagai berikut:
    a.    Menyusun rencana bangunan yang di butuhkan berdasarkan analisis kebutuhan secara lengkap dan teliti. Misalnya, fungsi bangunan, jumlah pemakai (guru, karyawan, dan siswa), kurikulum sekolah, dan jenis serta jumlah perlengkapan yang akan di tempatkan pada bangunan tersebut.
    b.      Melakukan survei terhadap tanah.
    c.    Menyusun atau mengecek rencana konstruksi dan arsitektur bangunan berdasarkan kebutuhan dan hasil survei.
    d.      Menyusun rencana anggaran biaya sesuai harga standar di daerah yang bersangkutan.
    e.   Menyusun pentahapan rencana anggaran biaya (RAB) yang di sesuaikan dengan pelaksanaan secara teknis, serta memperkirakan anggaran yang akan di sediakan setiap tahun, dengan memperhatikan skala prioritas yang telah di tetapkan sebelumnya.
    Endang Herawan dan Sukarti Nasihin mengutip pernyataan J. Mamusung yang mengemukakan bahwa syarat bangunan sekolah yang ideal harus memenuhi kebutuhan dan syarat pedagogis. Pemenuhan dan syarat pedagogis artinya yaitu :
    a)      Ukuran dan bentuk setiap bangunan di sesuaikan dengan kebutuhan.
    b)      Datangnya/masuknya sinar matahari harus di perhatikan, yaitu dari sebelah kiri.
    c)      Tinggi rendahnya tembok, letak jendela, dan kusen di sesuaikan dengan kondisi anak-anak.
    d)     penggunaan warna yang cocok.
    e)     Aman, artinya material dan konstruksi bangunannya benar-benar dapat di pertanggung jawabkan, baik kekuatan/kekukuhan bangunan itu sendiri, maupun pengaruh erosi, angin, getaran, petir, dan pohon yang berbahaya.
    f)   Menurut syarat kesehatan, sinar matahari cukup bagi setiap ruangan, memungkinkan adanya pergantian udara yang segar selalu.
    g)      Menyenangkan untuk melakukan kegiatan-kegiatan pendidikan dan tak saling mengganggu.
    h)      Dapat memungkinkan untuk memperluas tanpa memakan biaya lagi yang besar.
    i)     Fleksibel artinya melihat kebutuhan hari depannya dan pula dapat di ubah-ubah setiap saat di   perlukan.
    j)        Memenuhi syarat keindahan
    k)      Ekonomis.
    Selain harus memenuhi kebutuhan dan syarat pedagogis, bangunan sekolah juga harus memenuhi kebutuhan jumlah ruang belajar. Jumlah ruang belajar dibuat berdasarkan perkiraan jumlah siswa yang akan masuk di tahun yang akan datang. Selain itu, diperhatikan pula perkiraan jumlah siswa yang keluar, baik karena putus sekolah, pindah sekolah, ataupun karena sudah lulus. Perhitungan kebutuhan ruang belajar/guru tergantung dari jumlah tambahan siswa, jumlah rata-rata murid untuk setiap rombongan belajar atau kelas, dan efisiensi penggunaan ruang belajar.[16]



    BAB III
    PENUTUP

              A.    KESIMPULAN
    Sarana pendidikan adalah semua fasilitas yang diperlukan dalam proses belajar mengajar baik yang bergerak maupun tidak bergerak agar pencapaian tujuan pendidikan dapat berjalan dengan lancar, teratur, efektif dan efisien.
    Kemudian sarana pendidikan dapat di klasifikasikan menjadi tiga macam yaitu berdasarkan habis tidaknya, berdasarkan  gerak tidakya, dan berdasarkan hubungan dengan proses pembelajaran. Apabila di lihat dari habis tidaknya di pakai ada dua macam yaitu, sarana pendidikan yang habis di pakai dan sarana pendidikan yang tahan lama. Apabila di lihat dari gerak tidaknya pada saat pembelajaran juga ada dua macam yaitu bergerak dan tidak bergerak. Sementara jika di lihat dari hubungan sarana tersebut terhadap proses pembelajaran terdapat tiga macam, yaitu alat pelajaran, alat peraga, dan media pembelajaran
    Ada beberapa tahap-tahap tertentu untuk mengadakan perencanaan kebutuhan alat pelajaran diantaranya yaitu menganalisis terhadap materi pelajaran mana yang membutuhkan alat atau media dalam penyampaiannya.Apabila kebutuhan yang diajukan oleh guru-guru ternyata melampaui kemampuan daya beli atau daya pembuatan, maka harus diadakan seleksi menurut skala prioritas terhadap alat-alat yang mendesak pengadaannya.Mengadakan inventaris terhadap alat atau media yang telah ada. Alat yang sudah ada ini perlu dilihat kembali, lalu mengadakan re-inventaris. Mengadakan seleksi terhadap alat pelajaran/ media yang masih bisa di manfaatkan, baik dengan reparasi atau modifikasi maupun tidak. Mencari dana (bila belum ada). Kegiatan dalam tahap ini adalah mengadakan tentang perencanaan bagaimana caranya memperoleh dana, baik dari dana rutin maupun non rutin. Menunjuk seseorang (bagian pembekalan) untuk melaksanakan pengadaan alat.
    Dalam proses perencanaan barang bergerak hendaknya melewati tahap-tahap meliputi : 1.penyusunan daftar kebutuhan; 2.estimasi biaya; 3.penyusunan skala prioritas; 4.penyusunan rencana pengadaan.

           B.     SARAN
    Demikian makalah yang dapat penulis sampaikan, tentunya dalam penyusunan makalah ini masih banyak kata-kata atau penyampaian yang kurang jelas ataupun dalam penyajiannya yang kurang lengkap, pastinya makalah ini jauh dari kata sempurna, maka kritik dan saran sangatlah penulis harapkan untuk menjadikan pelajaran pada masa mendatang

    Selanjutnya halaman: 2 / 3 / 4 / Home

    DAFTAR PUSTAKA
    Arikunto, Suharsimi & Lia Yuliana.2009. Manajemen Pendidikan Islam. Yogyakarta: Aditya Media                     dan FIP UNY
    Bernawi & M. Arifin.2014. Manajemen Sarana dan Prasarana sekolah. Yogyakarta: Ar-Ruzz Media
    Hartani A.L. Manajemen Penddikan. Yogyakarta: LaksBang PRESSindo



    [1]Suharsimi Arikunto & Lia Yuliana, Manajemen Pendidikan, (Yogyakarta: Aditya Media dan FIP UNY,2009) hlm 273
    [2]Ibid., hlm 274
    [3]Barnawi & M.Arifin, Manajemen Sarana dan Prasarana sekolah, (Yogyakarta: Ar-Ruzz Media, 2014) hlm 47
    [4]A.L Hartani,Manajemen Pendidikan, (Yogyakarta: Laksbang PRESSindo,2011) hlm 141
    [5]Barnawi & M.Arifin, Manajemen Sarana dan Prasarana sekolah, hlm 49
    [6]A.L Hartani,Manajemen Pendidikan, hlm 142
    [7] Suharsimi Arikunto & Lia Yuliana, Manajemen Pendidikan,hlm 274
    [8] Ibid., hlm 275
    [9] Barnawi & M.Arifin, Manajemen Sarana dan Prasarana sekolah, hlm 51
    [10] Barnawi & M.Arifin, Manajemen Sarana dan Prasarana sekolah, hlm52
    [11] Ibid., hlm 52
    [12] Ibid., hlm 53
    [13] Ibid., hlm 55
    [14] Ibid., hlm 56
    [15] Ibid., hlm 57
    Baca Selengkapnya